Nyanyi-nyanyi Kecil



Tadi pagi kesenengan nyanyi lagu cover dari sebuah drama Thai yang sering aku tonton. Tiba-tiba keinget kalo di kelas gapernah nyanyi selepas ini. Yah, emang lepas banget sih nyanyinya, tapi tetep aja jelek wkwk. Yang penting gada yang denger karena orang rumah pada sibuk sama urusan masing-masing.

Jadi, kalau lagi ngerjain sesuatu keasyikan di kelas, nggak ada guru, temen-temen rame, spontan aja gitu aku nyanyi. Nyanyinya lagu yang baru sering aku dengerin. Terus temen sebangkuku tanya, "Kamu nyanyi lagu apa, Nas?". Aku jawablah lagu ini, blablabla. Dan aku langsung bilang juga, "Menurutmu kalau aku nyanyi jelek nggak? Nggak enak didenger? Biasa aja? Kalau nggak enak bilang ya, biar kamu nggak keganggu" *sok bijak* *sok perhatian* *tapi itulah diriku*

"Enggak kok, nggak jelek-jelek amat. Biasa aja. Emang kenapa?"tanya dia heran. Yah, mungkin aku terlalu berlebihan kali ya. "Mmm....gapapa. Kan kadang ada sih yang kepedean nyanyi padahal suaranya ganggu,". Temenku cuma ngangguk-ngangguk.

Teringatlah aku pada beberapa tahun lalu di bangku SMP. Satu teman yang duduk di belakangku itu sering banget nyanyi. Padahal suaranya nggak enak-enak amat. Nggak tahu persisnya kapan, tiba-tiba aja dia suka nyanyi. Ada temen lain yang nyanyi lagu baru, dia ikut-ikutin. Awalnya sih nggak keganggu ya, tapi lama-kelamaan keganggu juga. Pas lagi fokus ngerjain tugas gitu ya, tiba-tiba dia memecah keheningan dengan bernyanyi dan suara yang levelnya sama dengan suaraku. Otomatislah aku dan teman sebangkunya (yang juga merasa terganggu) negur dia untuk diam. Tapi dia cuma ketawa dan ngelanjutin nyanyi, dengan lirik yang lebih panjang *gubrak*.

Sejak saat itu, kalau aku mau nyanyi di deket temen sadar diri dulu. Suara lagi bagus nggak nih, hehe. Soalnya pernah gitu aku tunjukin videoku lagi sendirian di sekolah iseng-iseng record suasana sekolah sambil ada suaraku nyanyi. Aku dengernya sih suaraku biasa-biasa aja. Pulang ke rumah, aku tunjukinlah ke adekku. Dengan tegas dia bilang, "Jelek banget, Mbak, suaramu," *pyarrrr* Aku pun meliriknya bete.

Comments

back to top